Find Us On Social Media :

Karyanya Berjasa Bagi Indonesia Terutama untuk Tangani Pasien Positif Corona, Begini Nasib Mengharukan Dosen ITB Hadapi Cibiran Hingga Rela Tidur di Masjid

By None, Kamis, 2 Juli 2020 | 11:05 WIB

Pencipta Vent-I, Syarif Hidayat (kemeja putih) tengah melihat proses pengerjaan ventilator portable.

Tantangan

Syarif menceritakan awal mula Vent-I tercipta. Saat itu, menyusul kebijakan work from home (WFH) dari pemerintah, ITB memberlakukan pembelajaran jarak jauh (PJJ).

Diikuti dengan Masjid Salman ITB yang menutup kegiatan masjid sementara waktu untuk memutus rantai penularan virus corona.

Sepulang rapat dari Salman ITB, ia bertemu dengan alumni ITB yang masuk ke dalam tim Gubernur Jabar Ridwan Kamil dalam penanganan Covid-19.

"Dia bertanya, pak bisa bikin sprayer? Saya jawab bisa. Kalau bikin ventilator? Saya jawab, nanti saya pelajari dulu. Jadi ucapan ventilator itu datang dari dia," tutur Syarif.

Baca Juga: Menghilang Dari Publik, Rumor Kematian Kim Jong Un Makin Kuat, Jepang Curigai Kondisi Sang Diktator hingga Diduga Tewas Akibat Virus Corona!

Keesokan harinya, Syarif baru mengatakan dirinya bisa membuat ventilator. Sebagai insinyur, ia punya keyakinan. Apapun yang bisa dibuat manusia, maka ia bisa membuatnya.

Syarif kemudian menugaskan stafnya untuk membeli komponen ventilator. Dari sana ia tersadar, mafia di alat kesehatan luar biasa.

"Kalau daging impor, harganya naik 4 kali lipat. Tapi kalau alat kesehatan (alkes) bisa10 kali lipat. Saya makin bertekad untuk membuatnya tanpa menggunakan rantai pasok alkes," ungkap Syarif.

Bertemu dokter Unpad

Baca Juga: Temuan Baru yang Mengejutkan! Wuhan Selama Ini Dituding Sebagai Tempat Asal Virus Corona, Para Ilmuan Malah Sebut Vrus Corona Ada di Air Limbah Barcelona Pada Maret 2019 Lalu!

Syarif Hidayat, Dosen Sekolah Teknik Elektro dan Informatika (STEI) saat uji coba purwarupa produk ventilator darurat yang diberi nama Vent-I (Ventilator Indonesia).

Ia mencoba mengembangkan ventilator dengan alat seadanya. Karena tidak memungkinkan, ia mengajukan dana pada Salman Rp 50 juta sebagai modal awal pembuatan ventilator.

Setelah jadi, ia memosting prototype ventilator dan memostingnya di media sosial. Lalu ia tulis membutuhkan dokter untuk mereview ventilatornya.

Hingga akhirnya ia dipertemukan dengan dokter anestisi, Ike Sri Rezeki dari Unpad. Dengan tegas Ike mengatakan, rancangan Syarif bagus dan banyak.

Namun yang dibutuhkan masyarakat saat ini adalah Continous Positive Airway Pressure (CPAP).